Rabu, 19 Februari 2014

”THROUGH A RAPIST’S EYES” (PLS TAKE TIME TO READ THIS. it may save a life.) Reblog this!


It seems that alot of attackers use some tactic to get away with violence. Not many people know how to take care of themselves when faced with such a
situation. Everyone should read this especially each n every girl in this world. THOUGHT THIS WAS GOOD INFO TO PASS ALONG…

FYI - Through a rapist’s eyes! A group of rapists and date rapists in prison were interviewed on what they look for in a potential victim and here are some interesting facts:

1] The first thing men look for in a potential victim is hairstyle.
They are most likely to go after a woman with a ponytail, bun! , braid, or other hairstyle that can easily be grabbed. They are also likely to go after a woman with long hair. Women with short hair are not common targets.

2] The second thing men look for is clothing. They will look for women who’s clothing is easy to remove quickly. Many of them carry scissors around to cut clothing.

3] They also look for women using their cell phone, searching through their purse or doing other activities while walking because they are off guard and can be easily overpowered.

4] The number one place women are abducted from / attacked at is grocery store parking lots.

5] Number two is office parking lots/garages.

6] Number three is public restrooms.

7] The thing about these men is that they are looking to grab a woman and quickly move her to a second location where they don’t have to worry about getting caught.

8] If you put up any kind of a fight at all, they get discouraged because it only takes a minute or two for them to realize that going after you isn’t worth it because it will be time-consuming.

9] These men said they would not pick on women who have umbrellas,or other similar objects that can be used from a distance, in their hands.

10] Keys are not a deterrent because you have to get really close to the attacker to use them as a weapon. So, the idea is to convince these guys you’re not worth it.



1] If someone is following behind you on a street or in a garage or with you in an elevator or stairwell, look them in the face and ask them a question, like what time is it, or make general small talk:
can’t believe it is so cold out here, we’re in for a bad winter. Now that you’ve seen their faces and could identify them in a line- up, you lose appeal as a target.

2] If someone is coming toward you, hold out your hands in front of you and yell Stop or Stay back! Most of the rapists this man talked to said they’d leave a woman alone if she yelled or showed that she would 
not be afraid to fight back. Again, they are looking for an EASY target.

3] If you carry pepper spray (this instructor was a huge advocate of it and carries it with him wherever he goes,) yelling I HAVE PEPPER SPRAY and holding it out will be a deterrent.

4] If someone grabs you, you can’t beat them with strength but you can do it by outsmarting them. If you are grabbed around the waist from behind, pinch the attacker either under the arm between the elbow and
armpit or in the upper inner thigh - HARD. One woman in a class this guy taught told him she used the underarm pinch on a guy who was trying to date rape her and was so upset she broke through the skin and tore out muscle strands the guy needed stitches. Try pinching yourself in those places as hard as you can stand it; it really hurts.

5] After the initial hit, always go for the groin. I know from a particularly unfortunate experience that if you slap a guy’s parts it is extremely painful. You might think that you’ll anger the guy and make him want to hurt you more, but the thing these rapists told our
instructor is that they want a woman who will not cause him a lot of trouble. Start causing trouble, and he’s out of there.

6] When the guy puts his hands up to you, grab his first two fingers and bend them back as far as possible with as much pressure pushing down on them as possible. The instructor did it to me without using
much pressure, and I ended up on my knees and both knuckles cracked audibly.

7] Of course the things we always hear still apply. Always be aware of your surroundings, take someone with you if you can and if you see any odd behavior, don’t dismiss it, go with your instincts. You may feel
little silly at the time, but you’d feel much worse if the guy really was trouble.



I know you are smart enough to know these pointers but there will be some, where you will go “hmm I must remember that” After reading forward it to someone you care about, never hurts to be careful in this crazy world we live in.

1. Tip from Tae Kwon Do: The elbow is the strongest point on your body. If you are close enough to use it, do it.

2. Learned this from a tourist guide to New Orleans : if a robber asks for your wallet and/or purse, DO NOT HAND IT TO HIM. Toss it away from you…. chances are that he is more interested in your wallet and/or
purse than you and he will go for the wallet/purse. RUN LIKE MAD IN THE OTHER DIRECTION!

3. If you are ever thrown into the trunk of a car: Kick out the back tail lights and stick your arm out the hole and start waving like crazy. The driver won’t see you but everybody else will. This has saved lives.

4. Women have a tendency to get into their cars after shopping,eating, working, etc., and just sit (doing their checkbook, or making a list, etc. DON’T DO THIS! The predator will be watching you, and this is the perfect opportunity for him to get in on the passenger side,put a gun to your head, and tell you where to go. AS SOON AS YOU CLOSE the DOORS , LEAVE.

5. A few notes about getting into your car in a parking lot, or parking garage:
a. Be aware: look around your car as someone may be
hiding at the passenger side , peek into your car, inside the passenger side floor, and in the back seat. ( DO THIS TOO BEFORE RIDING A TAXI CAB) .
b. If you are parked next to a big van, enter your car from the passenger door. Most serial killers attack their victims by pulling them into their vans while the women are attempting to get into their cars.
c. Look at the car parked on the driver’s side of your vehicle, and the passenger side. If a male is sitting alone in the seat nearest your car, you may want to walk back into the mall, or work, and get a guard/policeman to walk you back out. IT IS ALWAYS BETTER TO BE SAFE THAN SORRY. (And better paranoid than dead.)

6. ALWAYS take the elevator instead of the stairs. (Stairwells are horrible places to be alone and the perfect crime spot).

7. If the predator has a gun and you are not under his control, ALWAYS RUN! The predator will only hit you (a running target) 4 in 100 times; And even then, it most likely WILL NOT be a vital organ. RUN!

8. As women, we are always trying to be sympathetic: STOP IT! It may get you raped, or killed. Ted Bundy, the serial killer, was a good-looking, well educated man, who ALWAYS played on the sympathies of unsuspecting women. He walked with a cane, or a limp, and often asked “for help” into his vehicle or with his vehicle, which is when he abducted his next victim.

Send this to any woman you know that may need to be reminded that the world we live in has a lot of crazies in it and it’s better safe than sorry.
Reblog this. Only the picture will appear on your blog.
(Source: f-uck-normality, via caffeinegalore)

Senin, 30 Desember 2013


aku pernah terdampar di sini sebelumnya.
di perasaan seperti ini.
bolak -balik merasakannya membuat ku hafal jalurnya.
tapi kali ini tak kutemui cahaya di ujung lorong seperti biasa.
bolak-balik aku mencarinya.
kurapal semua ingatanku
tapi masih tak kutemukan pintu keluarnya

dengan terbata-bata kali ini
kubolak-balik lagi rute ku yang semula.
kuraba-raba dinding hati
sangat pelan
masih belum ketemu

aku terdampar di sini
salah arah
salah waktu
salah keputusan
percuma ku bolak-balik

kerutan dahi meyakinkan ku ini adalah yang pertama untuk kesekian kalinya

masih dalam labirin
tak kutemukan titik ujung
berputar-putar di damparan ini
disekat-sekatnya yang nyata

(ter-save tanpa sempat terpublish)


Akhirnya..kata2 itu tak perlu lagi ku tahan. Aku bisa mengungkapkan segalanya tanpa harus lagi berunding dengan hati yang lain.

"Aku kangen sama kamu.." Sahut ku dari kejauhan. Berharap getaran suara ku bisa menjelaskan lebih banyak betapa cekat yang menyakitkan ini pernah menjadi tembok beton yang sulit di tembus utk sekedar berujar mengenai kerinduan.

"Aku kangen tawa mu yang menahan geli karena gelitikanku." helaan nafas panjang ku diakhiri dengan menjatuhkan handphone ke kasur lalu mengacak rambut.

"Aku gak bisa nelfon beneran..baru acting kayak gini aja udah nervous. Aku beneran kangeeeeeeen...." putus asa karena latihan ku tidak bisa terwujud nyata. Belum lagi pukulan tiang listrik 3 kali juga menyadarkan bahwa ide ku itu memang konyol Dan hanya akan menambah rusak keadaan.

Beberapa waktu belakangan ini aku memang sulit tidur. Entah rindu pada sosoknya ataukah hanya pada kenangannya. Itu juga memiliki tanda Tanya besar.

Ya..aku hanya tidak ingin menyeretnya lagi pada harapan akan hubungan yang nyata sementara jiwaku ini labil.

Saat ini yang bisa kuyakini hanya sesak yang mengenalkan diri sebagai rindu. Dan itu membutuhkan penawar.


"Hana rajin sekarang. Baru jam 5 subuh udah bangun." pujian yang terdengar sebagai sindiran dari ibuku.

"ada siaran subuh, Bun.." jawabku jujur.

"kamu gak sarapan dulu?" Tanya Bunda sambil melipat alat sholatnya.

"sarapan di kantor aja bun..perutnya gak enak." jawabku sambil merias diri seadanya. Sedang tidak ada semangat sama sekali.


"kamu kurusan deh, han!" tiba-tiba Ara' teman kantor ku datang mengagetkan.

"kayaknya kamu sering begadang lagi yah?! Bawah mata kamu sampe gede banget kantongnya."

"iya, sengaja biar kalo belanja gak usah beli kantong lagi." jawab ku asal

"asal jangan beli sembarang HATI" dia memberi penekanan. Mungkin niatnya Melucu.

"sakit Karena rindu jangan dianggap remeh lho!"

"maksud kamu?"

"ya..ampun Han..kamu pikir kami ini gak sadar kalo kamu lagi gamang gak jelas?! Keliatannya aja ceria. Tapi kamu gampang ketebak kalo terlalu banyak ngomong! Kamu terlalu berusaha keras."

Aku hanya diam menatap lantai.

"kita mungkin gak terlalu akrab. Aku juga gak tahu kamu kayak gini karena siapa ato yang mana."

Kalimatnya yang terakhir bikin aku mendelik padanya. Tapi masih diam.

"hehehe..becanda. Tapi aku serius kalo kamu harus berhenti gamang sendiri. Maksud aku, biasanya orang kayak kamu itu berperang sendiri sama hatinya. Parahnya adalah kalo orang yang kamu pikirin itu sama sekali gak tauk."

"ara..kami bukan apa-apa. Aku bukan siapa-siapa buat dia." aku mulai bersuara.

"maaf kalo aku ikut campur tanpa kamu minta. Soalnya jidat kamu tulisannya jelas banget kalo minta di 'puk-puk'. " Dia ngeledek aku lagi.

"Kalo memang kalian bukan apa-apa? Kemudian apa yang menjadi besar? Setidaknya kamu harus berbahagia bawa dunia nya tetap berputar begitu juga denganmu."

"tapi apa kamu udah kasih sinyal ke -orang-yang-namanya-gak-bisa-
disebut itu kalo kamu kangen?" pertanyaan tadi menusuk rusuk. Tauk aja dia. Dan lagi-lagi saya cuma bisa diam.

Menggeleng. Itu jawaban bisu Ku. Saya yakin dia tidak perlu belajar bahasa isyarat.

Entah mengapa dia yang menghela nafas.

"kadang kita akan menertawai masa lalu kita yang pahit..tapi untuk yang satu ini kamu akan menyesal saat bentuk Kerinduanmu harus dilayangkan bersama dengan undangan pernikahan, entah itu kepunyaanmu atau itu atas namanya."

Tersodok rasanya dada ini mendengar nasehatnya..belum selesai dia kembali berbicara.

"harga dirimu tidak akan habis hanya dengan mengutarakan kerinduan pada seorang kawan. Aku yakin..kalian teman yang cukup dekat sehingga jarak pasti membuat jiwa kalian rindu."

Bahasanya berubah. Lebih formal dan seperti sastrawan. Menurut ku Lucu. Yaah..aku menertawai kemalangan ku. Rindu yang bertepuk sebelah tangan.


"waduuh, parah..kebiasaan ngerapel makan jadinya perutku kambuh lagi." keluh ku sambil menahan asam lambung yang sudah naik ketenggorokan.

Malam ini aku lagi-lagi terbangun dini hari.

Sunyi. Saking heningnya , Suara detik jam kedengaran begitu jelas.

Kepalaku tidak penat lagi. tarikan nafasku juga sudah tidak berat. Kali ini tangan ku yang terlalu ringan karena dengan santainya mengambil handphone yang berada tepat di sampingku.

Jari-jemariku nampaknya terlalu lincah. Otakku tidak bisa menghentikannya yang dengan tulus mengutarakan hasrat hati.

"beeeibh...aku kangeeeen. Beiibh, kamu udah bobo? Kamu kok lama sih di sana? Kapan kamu ke sini lagi? Aku kangen beiiibh...."

"Beiibh...aku pengen dengar suara kamu. Lewat vn juga boleh. Beiiibh..telfonku kok gak pernah mau diangkat??"

"Beeibh..main tebak gambar di telapak tangan yuuk!"

"Beeeibh...akuuu minta maaf!" Pada kalimat ini, air mata ku jatuh. Sesak. Tapi juga melegakan. Dan jariku masih terus mengetik.

"aku sadar aku terlalu pengecut. Aku mengingkari perasaan aku sendiri. Tapi itu karena aku gak yakin kita bisa langgeng. Aku gak bisa kalo nantinya kita mesti putus dan akhirnya tidak punya hubungan sama sekali karna berteman lagi setelahnya akan terasa aneh."

"beiiibh...kenapa dulu kamu jadi protect banget siiih? Kamu juga jadi suka bentak aku. Cara ngomong kamu jadi kasar! Kenapa beiibh.."

Hening. Jari ku berhenti. Nadi ku berdenyut kencang.

Dan..air mata ku tumpah lebih banyak saat otakku memerintahkan untuk mengetik kalimat yang tertahan di paru-paru ku selama hampir tiga tahun.

"akuuuu sayang sama kamu!"

Deg deg deg

"selama ini itu yang mau aku bilang..tapi gak mungkin kalo aku masih punya pacar."

Deg deg deg

Aku merasa lebih baik.


"Gak apa di kirim..pasti gak akan nyampe. Jaringan di rumahnya parah."

Tapi itu cuma pikiranku. Pukul 02.45 semuaaa tanda pengiriman yang biasanya silang berubah menjadi huruf "R"..

Dada ku sesak. Pikiran ku kalut. Aku gak tauk mesti ngapain.sudah kubilang sifat impulsif akan merugikanku.

Ya Tuhaaaaan..aku mesti jawab apa kalo dia sampe kasih komentar?!

Kekalutanku gak berhenti..aku gak bisa melanjutkan tidur. jarum jam menunjukkan pukul 05.03. Azdan subuh memanggil.

"ya Allah tolong jangan merasa sebagai pelarianku. Karena hanya engkau tempat ku meminta ketenangan. Tolong aku ya Allah! Aku mungkin Tak pandai berdoa,tapi yang aku tau bahwa engkau tetap Dapat mendengar doa sekecil apapun itu."


Bebeberapa hari setelah pesan BBM itu ter-Sent. Tidak ada kabar atau bentuk apapun itu sebagai balasan dari pesan ku yang tak sengaja terkirim.

Sampai pada saat dimana aku sudah bisa memberi makna pada balasan tersirat dari nya yang hanya diam Dan tak memberi respon, sebuah pesan masuk.

"han..aku baru punya pulsa."

Senang. Pasti. Salah tingkah. Tentu saja.
Dan bagian otakku yang lain mulai menghasut.

"dia harusnya gak ngediamin aku kayak gini. Masa sampe berhari-hari dia gak kasih sinyal apa-apa, padahal jelas banget dia baca pesan aku?!"

"perasaannya pasti udah berubah. Wajar kok, udah selama ini juga aku diamin dia." senyum simpul. Ada perih. Pikiranku melayang entah kemana saat mataku tak lepas memandang pesan singkat darinya. Sangat singkat. Dua jempolku masih bebas tak menyentuh keyboard.

Kesokan harinya dari pagi hingga siang hari, hasutan dari egoku masih meyakinkan bahwa ia hanya memastikan bahwa dia tidak bermaksud mengacuhkan ku tapi juga tidak menganggap pernyataanku sebagai sesuatu yang penting.

Namun di malam harinya saat lelah jiwa memberikan bantuan pada mataku untuk terlelap lagi-lagi pesannya yang sangat singkat masuk.


Mata ku terkesiap langsung mencari kesadarannya. Tanpa menunggu komando, balasanku sudah sampai padanya.



Dia bilang kangen. Harusnya aku senang. Tapi ada perasaan tidak puas. Dan aku malah hanya mengirimnya emoticon senyum Dan menanyakan mengapa ia belum tidur.

Dan ia kembali tak memberikan balasan.


Keesokan harinya tumpukan jadwal menjadi seakan menjadi obat penenang. Tapi fotonya yang menjadi latar wallpaper hapeku lah yang menjadi moodbooster. Aku tetap gila.

Di subuh hari kembali aku terbangun Dan mengiriminya pesan. Pesan yang cukup untuk menghangatkan kerinduanku. Isinya kembali membahas kebiasaan lama ku dengannya.

"Selamat subuh,..di jam2 seperti ini kayaknya otakku baru bisa bekerja dgn baik. Apa kabar kamu?
Aku kangen kamu, kangen ketawa lucu mu krn gak bisa nahan geli klo di gelitik. Baik2 di sana...jgn lupa shoalat :')

Di pagi harinya ada balasan pesan dari sms ku.

"Selamat hari kesetiakawanan nasional, Han :)"

"Selamat :) "

Hanya itu yang bisa ku ketik.
Dan nampaknya aku pun tak harus mengambil ulang kelas pragmatic untuk mengetahui makna tersirat dari pesannya.


Ya..dia kembali menganggapku menjadi kawannya. Dan aku juga berhasil mendapatkan karmaku.

Senin, 14 Januari 2013

Kamu dan Dirimu

Apa kamu pernah mengejek cerita FTV yang terlalu mellow??
Berhati-hatilah karena  bisa jadi hal tersebut juga akan menimpamu.
Live is never flat. That’s true..
akan ada polemik, masalah, senyum kecut, tangisan kceil, tawa lebar, ataupun (the worst) bisul dalam hati, dimana dirimu tidak akan tahu apa yang sakit sampi akhirnya lukanya parah.

Hemmph, kamu pasti pernah memilih..apapun itu, pasti terkadang merupakan sesuatu yang sulit. Butuh kerelaan untuk mengikhlaskan option lainnya untuk tidak terpilih.
Hidup itu pilihan, dan akan ada orang yang diurung rasa bimbang  mengatakan bahwa memilih untuk tidak memilih juga merupakan sebuah pilihan.
Picik, pengecut, penakut. Mungkin orang-orang kan menjudgenya demikian.
Tapi itu juga merupakan pilihannya kan?!
Saat hatimu belum tahu akan berlabuh kemana, semntara telah ada seseorang yang setia disampingmu, menemani dan menunggumu, bahkan menyayangimu..
Dia telah berusaha sekuat mungkin untuk membuatmu bahagia, tapi yang jadi pertanyaan selanjutnya adalah “do you really happy?”
Jawaban yang tidak bisa kau jawab. Bukan karena tidak bisa, tapi karena kamu tidak tahu.
Dan tiba-tiba semua yang kau lihat seperti kaca jendela mobil di saat hujan turun. Berembun.
Hanya ada satu cara untuk membuatnya jelas, yaitu dengan menyalakan AC.
Tapi itu akan membuatmu menggigil. Tersiksa. Dan kamu memilih untuk keluar dari mobil.
Hahahaa, sama sekali tidak ada pada option sebelumnya.
Tapi, setidaknya kamu memilih.

Orang lain datang untuk membantu mu menghilangkan kabut tersebut. Bisa jadi itu kan membuat mu merasa lebih jelas. Tapi juga bisa jadi, akan membuat mu dilemma dengan kehadiran actor lain.
Sekali lagi kau memilih pergi dengan menyisakan masalah. Tidak ada yang selesai. Kau selalu berlari dari masalah.
Kau menganggap kehidupanmu seperti sebuah FTV yang terlalu melankolis. Tapi harus kamu ingat, sutradara dari FTV itu hanya manusia biasa. Tapi penulis scenario hidup mu adalah Tuhan.
Kau mempercayainya. Tapi itu tetap membuat tidak bisa tegas.
Kau memendam sendiri pilihanmu. Tdak pernah menyebutkannya. Tidak menulisnya di dinding wall-mu atau pun mempostingnya di twitter mu.
Kau bahkan tidak memberitahunya lewat line, atau mengirimkannya pesan. Kau mengahpusnya dari daftar kontak mu, berharap masalah itu akan terhapus sama seperti saat kau meng-end chat percakapan di BBM.
Tapi kau sama sekali tidak tahu apa-apa.
Kau tidak tahu bahwa masing-masing orang memiliki kotak Pandora, yang jika terbuka, entah akan memberikan kejutan apa, atau akan menyakitkan siapa.

Jumat, 17 Agustus 2012

sekali rengkuh, mengutuh.
jangan kau lepas nanti rapuh.
sekali rengkuh tersentuh.
jangan dihempas nanti lumpuh.
aku hanya seputaranmu.
sejengkal Tuhan.
dekap aku perlahan-lahan (28 juli 2011)

Minggu, 15 Juli 2012

cuma lagi ingat sama kamu..

cuma lagi ingat sama kamu..saat saya ingin fokus mengerjakan tugas dan terbuai dengan tampilan twitter yang lebih menarik..saat itu kamu akan mengingatkan agar saya kembali fokus.
itu kebiasaan mu..kamu akan menelfon nonstop dan menemani saya dari jauh walaupun sebenarnya saya tidak hobby berbincang lama di telfon.
saya ingat kamu..saat saya ke M@t4har! dan ke tempat yang paling sering 'kita' 'dulu' datangi saat kamu mencari baju..kamu suka mencari baju kaos lengan panjang dengan warna aman..
nama mu muncul di pikiran saya saat bulan puasa sebentar lagi datang..dan saya berpikir dengan siapa kamu melewatinya tahun ini ..setelah 4 lebaran yang 'kita' lewati 'dulu'!!
puasa pertama kita,kamu menitipkan ku di masjid kompleks karna belum mau ketahuan orang rumah kalau kita buka puasa bareng.
saya ingat kamu..karna saya sadar sekali lagi saya menyakiti orang yang menyayangi saya.
saya juga sayang kamu. tapi itu dulu.
jaga diri, please!!

Senin, 14 Mei 2012

sarjana oh sarjana

inilah masa dimana segala yang sesuatu yang sebelumnya di anggap enteng menjadi sulit dan berat. begitu banyak temptation!!
bahkan untuk mengetik satu kalimat pendek membutuhkan waktu sebulan bagiku. dan lagi-lagi diversionnya bertubi-tubi..yang luar biasanya adalah niatku yang sebelumnbya mencari tempat yang tenang untuk mengerjakan proposal gagal akibat jari-jari ku yang seperti di gantungi batu..dan lebih ringan saat menulis di blog ini.
mama sudah mulai menyerang dengan berbagai pertanyaan atau bahkan pernyataan yang kadang membuat ku kesal sekaligus takut tidak bisa selesai seperti yang sudah ku targetkan.  sarjana oh sarjana...
ya Allah, lagi-lagi aku minta bantuan-MU! kuatkan hati ku..jauhkan gangguan ya Allah....
bantu hamba menyelesaikan proposal ku, ubah segera menjadi skripsi, dan ijinkan agustus nanti saya memakai TOGA!